Pemkot Palu Liburkan Sekolah Antisipasi Wabah Covid 19

0
1169
CEGAH WABAH - Sopir ambulans bersiap memasok alat medis bagi dua pasien PDP covid 19 di RS Undata Palu, 15 Maret 2010 (foto yardin)

PALU – Mengantisipasi penyebaran Corona (covid 19), Pemkot Palu akhirnya meliburkan kegiatan belajar mengajar di sekolah. Keputusan ini diambil dalam rapat koordinasi lintas sektor terkait, Minggu 15 Maret 2020 di Ruang Bantaya Kantor Wali Kota Palu.

Libur ini direncanakan mulai Selasa 17 Maret sampai dengan 29 Maret 2020. Berlaku mulai dari tingkat taman kanak-kanak, sekolah dasar dan sekolah menengah pertama.

Langkah diambil setelah adanya dua warga yang saat sedang di ruang isolasi covid 19 RS Undata Palu dengan status pasien dalan pengawasan (PDP) serta adanya pemantauan 32 warga yang baru saja bertolak dari Jepang. Termasuk adanya penetapan darurat nasional.

Kepala Dinas Kesehatan Palu, dr Huzaema menjelaskan, libur sekolah merupakan langkah konkret untuk meminimalisir penyebaran. Menurut dia, penyebaran virus ini sangat sulit terdeteksi.

Selama 14 hari tersebut akan digunakan bagi petugas tim pengawas dinas kesehatan dan Puskesmas untuk melakukan upaya dan langkah pencegahan lainnya.

“Akan digunakan untuk melacak. Semua orang yang diduga terpapar setelah bepergian dari luar daerah,”kata Huzaema.

Kemudian, untuk kepentingan itu, seluruh Puskesmas nantinya akan membagi nomor kontak kepada masyarakat. Hal ini untuk koordinasi jika ada laporan masyarakat yang mengetahui adanya warga sakit setelah bepergian dari luar daerah.

“Setelah mereka libur kita lakukan sterilisasi,” ujarnya.

Huzaema menjelaskan, 32 warga yang saat ini dipantau merupakan warga yang baru datang dari Jepang bersama dua travel. Travel 1 berjumlah 14 orang dan travel lainnya berjumlah 18 orang.

“Nah yang berjumlah 14 orang ini sudah dinyatakan aman karena telah melewati inkubasi. Sedangkan yang 18 lainnya tinggal menunggu seminggu lagi,”katanya.

Namun yang perlu dihindari adalah dua warga yang sedang terisolasi. Yang masih harus menunggu 14 hari lagi. Semisal ini ditetapkan positif, maka kemungkinan besar sudah terjadi kontak dengan orang lain.

“Nah, kitakan tidak tau penyebaran ini. Makanya perlu antisipasi ke anak sekolah. Pastikan mereka steril dulu,”paparnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Palu, Ansyar Setiadi menjelaskan, selama libur kegiatan belajar tetap harus dilakukan melalui komunikasi antara pihak sekolah dan siswa. Kata Ansyar, jumlah siswa dalam kewenangan dinas pendidikan sebanyak 50ribu lebih.

“Mudah-mudahan ini juga bisa berlaku untuk jenjang SMU. Karena itu kewenangan provinsi,”ujarnya.

Selanjutnya Ansyar mengatakan, pihak sekolah juga perlu mempersiapkan pola strategis agar kegiatan belajar kurikulum bisa tetap berjalan dari rumah.

Dia mengimbau agar selama masa libur sekolah, orang tua tetap harus menjaga anak-anaknya agar tidak berpergian keluar rumah untuk mengindari hal-hal yang tidak diinginkan sekaitan penyebaran virus ini.

“Besok, rencananya akan ada surat edaran untuk libur sekolah ini,”demikian Amsyar.

Penulis   : Hamdi Anawr
Editor     : Yardin Hasan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini