Mitigasi Bencana Melalui Dokumentasi Sejarah

0
345
PAMERAN - Pameran arsip sejarah kebencanaan bertajuk Disaster History Archive Exhibition, yang dilaksanakan oleh HMJ SPI IAIN Palu, Kamis (12/12/2019). (FOTO: JEFRI)

PALU – Pengetahuan tentang sejarah kebencanaan merupakan salah satu unsur penting dalam mitigasi bencana. Hal ini yang mendasari Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ) Sejarah Peradaban Islam (SPI) IAIN Palu, melaksanakan pameran arsip sejarah kebencanaan bertajuk Disaster History Archive Exhibition.

Pameran tersebut dilaksanakan selama enam hari, yakni 12-18 Desember 2019. Pameran ini memamerkan puluhan dokumentasi arsip sejarah kebencanaan di Sulawesi Tengah (Sulteng) sejak tahun 1907 hingga 1968. Selain itu, turut dipamerkan pula foto dokumentasi kawasan terdampak bencana di Sulteng, dari tahun 1909 hingga 2018.

Ketua Panitia, Utari Andrayani, Jumat (13/12/2019) mengatakan, selain pameran arsip sejarah kebencanaan, pihaknya juga melaksanakan kegiatan lainnya dalam rangkaian kegiatan tersebut, seperti diskusi komunitas, diskusi kesejarahan, serta lapak baca.

Rangkaian kegiatan ini kata Utari, dilaksanakan untuk menyambut momen 1,5 tahun bencana Pasigala, peringatan 92 tahun bencana gempabumi dan tsunami 1 Desember 1927 di Teluk Palu, serta peringatan Hari Sejarah, yang jatuh pada 14 Desember. Namun tujuan utama pelaksanaan rangkaian kegiatan ini kata dia, adalah memberikan informasi tentang sejarah kebencanaan di Sulteng, sebagai upaya mitigasi bencana bagi sivitas akademika IAIN Palu.

“Apalagi kampus ini terletak agak dekat dengan pantai, sehingga sivitas akademikanya harus memiliki pengetahuan mitigasi bencana yang baik,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua HMJ SPI IAIN Palu, Ishak Tansidi mengatakan, besar harapan pihaknya, pameran ini dapat menjadi agenda rutin bagi Jurusan SPI. Pihaknya juga berharap, kiranya kegiatan ini dapat menjadi perhatian bagi pihak institut, untuk menjadikan materi pameran ini sebagai galeri tetap sejarah kebencanaan.

Sekretaris Jurusan SPI IAIN Palu, Muh Patri Arifin, mengaku sangat mengapresiasi pelaksanaan rangkaian kegiatan ini. Kegiatan seperti ini kata dia, harus lebih sering dilaksanakan, karena pengetahuan sejarah penting sebagai proses pembelajaran dalam kehidupan.

Salah seorang pengunjung pameran, Reza (24) mengatakan, pameran seperti ini penting, karena mahasiswa dapat mengetahui sejarah bencana di wilayahnya. Hal ini kata dia, penting agar masyarakat dapat menentukan upaya pengurangan resiko bencana yang tepat.

Hal senada juga dikatakan mahasiswa lainnya, Alvi (19). Menurutnya, generasi muda harus melek sejarah, utamanya sejarah kebencanaan. Hal ini kata dia, agar saat terjadi bencana, masyarakat dapat menentukan, apa yang harus mereka lakukan untuk menyelamatkan diri, dengan belajar dari persitiwa-peristiwa sebelumnya. Pada rangkaian kegiatan ini, HMJ SPI IAIN Palu menggandeng Komunitas Historia Sulawesi Tengah (KHST). ***

Penulis    : Jefrianto
Editor      : Yardin Hasan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini