IAIN Diharapkan Dirikan Pusat Studi Bencana

0
319
SERAHKAN PIAGAM – Ketua HMJ SPI IAIN Palu, Ishak Tansidi (kiri), saat menyerahkan piagam penghargaan kepada pemerhati kebencanaan, Drs. Abdullah MT (kanan), pada diskusi kebencanaan yang dilaksanakan oleh Himpunan Mahasiswa Jurusan Sejarah Peradaban Islam (HMJ SPI) IAIN Palu. (foto: jefrianto)

PALU – Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Palu diharapkan memiliki Pusat Studi Bencana. Hal ini mengingat posisi kampus IAIN Palu yang terletak tidak jauh dari pesisir pantai, yang menuntut kampus tersebut harus memperhatikan aspek resiko dan mitigasi kebencanaan.

Demikian dikatakan pemerhati kebencanaan, Drs. Abdullah, MT, pada diskusi kebencanaan yang dilaksanakan oleh Himpunan Mahasiswa Jurusan Sejarah Peradaban Islam (HMJ SPI) IAIN Palu beberapa waktu lalu. Diskusi yang mengambil tema “Menemukenali Arah Mitigasi Kita” ini, dilaksanakan di ruang 4.9 Gedung SBSN IAIN Palu.

Menurut Abdullah, dengan kenyataan bahwa IAIN merupakan salah satu perguruan tinggi yang terdampak langsung bencana 28 September 2018, seharusnya menjadi dasar pijakan yang kuat untuk merealisasikan Pusat Studi Bencana ini. Kata dia, dengan lahirnya Pusat Studi Bencana, sekaligus menegaskan bahwa IAIN Palu mengambil pelajaran berharga dari bencana tersebut.

Abdullah menjelaskan, apa yang dilakukan oleh HMJ SPI ini, mulai dari pameran arsip sejarah kebencanaan hingga diskusi kebencanaan soal mitigasi, merupakan langkah kecil yang berarti untuk mewujudkan mimpi tersebut. Menurutnya, IAIN Palu punya modal yang besar untuk merealisasikan impian memiliki Pusat Studi Bencana tersebut, karena memiliki lokasi yang berdekatan dengan lokasi terdampak bencana, yakni gempa bumi dan tsunami, 28 September 2018 lalu.

“Apalagi jika Pusat Studi Bencana ini dilengkapi dengan galeri sejarah kebencanaan, yang menggunakan salah satu gedung atau ruangan yang terdampak tsunami, yang sengaja tidak dipugar agar sekaligus dapat menjadi museum kebencanaan. Ini mimpi yang tidak nmustahil untuk direalisasikan, asal ada kemauan,” ujarnya.

Diskusi kebencanaan ini sendiri selain menghadirkan Drs. Abdullah, MT, juga menghadirkan akademisi Untad, Alamsyah Palenga, ST, M.Eng. Diskusi kebencanaan ini merupakan bagian dari rangkaian kegiatan Disaster History Archive Exhibition, yang dilaksanakan oleh HMJ SPI IAIN Palu. ***

Penulis   : Jefrianto
Editor     : Yardin Hasan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini